Saturday, July 3, 2010

Apa nak buat dengan pembuli

Untuk perempuan itu : Kalau ini semua adalah salah faham, saya minta maaf. Mungkin sebab, awak pernah kutuk saya, jadi saya ambil spekulasi melulu. Minta maaf lagi sekali, cuma saya tidak mahu bergaduh di atas benda yang kecil. Benda ini semua kebudak-budakan bukan? Can we get over it

--

Ica telefon, dalam nada mahu menangis. Tanpa bicara lagi, aku sudah tahu apa niatnya. Tentu dia masih dibuli lagi. Aku jadi teramat marah. Rasa nak cekik kemudian terajang pembuli itu.

Aku kata "Sekarang tak ada istilah, diam je nanti dia penat. Sekarang istilah kena beraksi supaya tidak dipijak lagi"

Pembuli ini senang. Bila dia membuli dia lupa apa akan jadi pada masa hadapan. Kerana dia akan melutut dengan mangsa. Dia akan memandang tinggi pada mangsa. Semua ini adalah realiti dan benar. Semua pembuli akhirnya jatuh. Walaupun lambat dibalas. Mungkin satu hari nanti dia akan tahu.

Mangsa akan menjadi takut dengan pembuli. Kerana pembuli itu berpengaruh di sekolah. Sekali angin bertiup, pokok menimpa nimpa atas kita.

Ive been trough all this shit. I know what will gonna happen to them. All of them, have an attitude problem. Berhenti kolej, semakin gemuk dan selekeh, masih lagi melepak di tempat pada zaman sekolah lepak dulu, lari dari rumah, dan macam-macam lagi. End up diaorang akan tegur kita "Hai Kimie, lama tak jumpa kan. How are you? You look different"

Orang jenis macam ni, bila kita sudah 'cantik', mula lah bermanis ayat. Sorry, I tak layan pembuli macam you. I forgive, but not forget.

Kenapa harus jadi pembuli? Kenapa harus membuli? Cuba awak meletakkan situasi kamu pada mangsa. Oh lupa, pembuli mana ada perasaan.

Sampai satu tahap di mana, membuli boleh menyebabkan mangsa terbunuh.

If you ever touch my sister, or my family, the one that you love the most will be in my hand. Ini adalah satu janji (gelak macam orang jahat buat plan)

Kalau takut berhadapan dengan pembuli, kamu kena kuat. Berdoa pada Tuhan. Doa orang yang teraniaya, akan termakbul. Tuhan itu adil dan Maha Berkuasa.

Pembuli macam you, anak-anak you pula akan dibuli nanti. Percayalahhhhh (nyanyi macam Siti Nurhaliza)

No comments: