Sunday, December 16, 2012

Alhamdulillah. 

Kebahagiaan dirasa sikit demi sedikit. Ketenangan dirasai perlahan lahan kesyukuran. 

Rezeki datang mencurah-curah. Aku tahu, aku tak mungkin dipinggirkan/dilupakan. 

Sudah sebulan. Ya sebulan. 

Teringat kembali hati memicit-micit, syukur Ya Allah memicit-micit tak seperti dulu. Sebulan perpisahan yang menjatuhkan aku, kemudian aku bangkit sendiri dengan pertolonganNya. 

Rindu. Sumpah rindu. Biarkan rindu ini didiamkan dan mendoakan agar hati dia terusik. Telinganya kedengaran bisikan rindu. 

Sayang. Sumpah sayang. Biarkan sayang ini dipendamkan dan mendoakan agar hati dia juga rasa yang sama. Hati dia juga berdenyut sama rasa. 

Sedih. Sumpah sedih. Biarkan sedih ini dilupakan dan mendoakan agar hati aku diberi ketenangan. Agar aku bisa juga merasa kebahagiaan. Agar aku juga bisa melupakan segala memori 4 tahun bersama. Agar aku juga bisa berpaling tadah untuk mengejar impian. 

Cuma...

Aku makin lama makin utuh. Makin lama makin menyenangkan. Makin lama makin sedar. Hidup bukanlah untuk derita. Terlalu banyak benda baik di dunia ini yang kita tidak nampak, dibutakan dengan kesakitan di depan mata. Terlalu banyak juga insan yang baik di dunia yang boleh membahagiakan hari-hari kita, yang kongsi palat dan suka. 

Aku yakin. Sentiasa yakin. Dugaan berat yang Allah turunkan sentiasa ada sebabnya. Sebabnya itu sentiasa ada kebaikan. Percayalah.

Jika benar, aku mahu kahwin tahun depan. Amin. 

No comments: