Tuesday, August 31, 2010

Fuck.

Aku memang perlu mencarut.

Bila sampai satu masa, adik aku dimarah tetapi dia buat bising lagi. Dengan menukar topik lain, cuba untuk tidak dengar bahawa dia dimarah. Kalau engkau orang dalam keadaan aku, kau sebak tak? Boleh tak kau gambarkan bagaimana perasaan aku masa itu?

Aku gelak-gelak. Terkinja-kinja. Tapi ada orang tahu, betapa peritnya hati ini. Betapa seksa dalam keadaan yang menyedihkan. Ada orang ambil kisah? Sekejap. Kemudian? Diri sendiri yang perlu ambil kisah diri sendiri.

Boleh kau tahu, bagaimana adik engkau dalam keadaan yang memerlukan orang tetapi asyik dimarah. Selalu meminta itu-ini hanya kerana ingin bahagiakan diri sendiri. Kita pula asyik marah-marah.

Fuck.

Aku dalam keadaan depresi paling teruk sekarang ni. Sebabnya aku dah mula berfikiran, mahu melangkah kaki.

Susah. Betul-betul susah.

Fuck.

Asyik aku menadah muka yang gembira. Asyik aku menadah hati. Asyik aku, asyik aku, asyik aku. Ada orang nak fikir pasal aku ke? Ada orang nak fikir masalah aku ke? Ada orang cuba nak bahagiakan aku ke? Ada? Ada tak?

Aku sanggup buat apa saja, untuk keluarga. Sebab kerana keluarga, aku sanggup tinggalkan semua. Sebab keluarga, aku sanggup gadaikan kebahagiaan sendiri.

Fuck.

Babilah, bagilah aku peluk ke apa. Cakaplah sayang ke apa. Bagilah benda yang aku suka ke apa. Aku tak minta apa, cuma minta kau faham dan dengar.

No comments: