Saturday, December 12, 2009

Kon-pius

Perempuan itu cakap ini.

Lelaki itu cakap ini.

Saya lebih percaya dengan lelaki itu. Percaya ataupun tidak, semuanya dari hati saya. Naluri saya kata benarkan bukan menidakkan. Jadi kenapa perlu berfikir dengan lebih lanjut.

Kon-pius.

Apa motif sebenarnya?

Naluri memang kadang kala tidak benar. Tapi saya betul percaya dengan naluri saya bahawa saya mempercayainya.

-cut-

Tadi mummy bawa kami adik beradik ke Port Dickson. Mandi laut masa tengah panas, dan tengok sunset yang teramat cantik dengan langit berwarna ungu. Teringat masa aku pergi ke sana semasa Valentine.

Loverboy sangat romantik hari ini, dan makin hari dia berubah walaupun hanya sipi mata. Tetapi aku bersyukur kerana usaha aku untuk menasihatkannya terhasil juga.

Sedangkan batu boleh cair dan licin dengan air kenapa bukan dia?

Disebabkan sokongan dia, aku dapat nyawa aku untuk memberikan nyawa kepada mummy.

Saya sebagai anak perempuan yang sulung, bertindak sebagai ibu sampingan kepada adik adik dan berhak untuk memberikan nasihat walaupun aku ini berong.

Jangan risau loverboy, aku tidak akan bisa meninggalkan kamu, kerana kamu itu nyawa saya. Denyutan itu kadang kala perlahan, tetapi amat pantas jika kamu membelainya.

No comments: