Saturday, June 27, 2009

270609

Aku ambil masa selama sepuluh minit dan merenung skrin laptop tanpa buat apa-apa. Jujurnya, aku hampir shut down tentang apa yang aku nak mulakan. Segalanya nampak kabur. Bermacam-macam imej muncul di hadapan kemudian imej itu hilang bila aku cuba untuk faham.

Benda yang aku patut lupakan, selalu datang bila aku sendirian macam ni. Sebab itu lah aku harus buat kerja secara berterusan, ataupun hanya melelapkan mata berangankan benda yang mungkin kita tidak akan capai.

Minggu depan harinya. Hari untuk bertemu dengan segelintir orang yang ikhlas, segelintir lagi hanya bertopengkan tahi babi. Serius aku malas nak balik. Tujuan utama aku nak balik, sebab loverboy. Mood untuk belajar aku tak sampai lagi. Maaflah.

Berhadapan dengan orang-orang yang senyum tapi dalam hati masam. Berhadapan dengan orang-orang tua yang mengjengkelkan tapi ada benarnya. Berhadapan dengan kerja yang bertimbun. Masuk semester ni, walaupun tak diberi kerja oleh pensyarah, tapi aku sudah ada kerja lain.

Aku dapat rasa, kelam kabut untuk semester ni sama semester lepas. Aku kena buat kerja, sebab orang sudah memberi kepercayaan. Jadi takkan aku nak lepaskan kepercayaan itu.

Yalah, bila saat macam ni dalam keadaan yang terdesak, aku tahu siapa kawan, siapa babi. Aku tahu siapa ikhlas, siapa babi. Aku tahu siapa jujur, siapa babi.
Babi kau lah. Aku malas nak memaafkan sebab aku sedar untuk berapa kali, yang kau tak layak dapat maaf dari aku sebenarnya. Kau juga yang busukkan nama aku. Kau juga yang calar nama aku. Kau juga fikir kau seorang saja yang boleh bersuara, dan orang akan terdiam bila kau berkata-kata? Jangan kau fikir kau hebat sebab mulut lancang kau tu. Satu hari ni, orang mulut paling lancang akan bertemu dengan mulut lancang tahap pertama macam kau.
Aku nak memuki pantat depan muka kau, tapi disebabkan hati aku ada cebisan kasihan, aku matikan niat. Orang macam kau, riak sebab kau bersuara hebat. Sedangkan nyaring memekakkan telinga. Pekakkan telinga sebab dah lali.
Tak perlu nak berkata manis, sebab semua kata manis kau sudah dicemari dengan semut. Kawan macam kau tak layak berada di dalam list kawan aku. Tolong dan aku tak perlu minta maaf dan tidak perlu kasihan lagi dengan kau sebab aku dah sedar, kau ni babi.

4 comments:

fyra said...

sape tu kimie?
yg kimie marahkan??
bukan fyra kan?
kalau fyra ade wat sala ngan kimie ke,fyra minta maaf tau =)

hehehehehe =)

omgpetch said...

i ada terfikir psl satu org ni. tp tak mungkin dia?

Payung said...

you fikir siapa petchai?

Payung said...

eh bukan fyra lah. jangan salah sangka. fyra tak ada buat salah pun